How She Does It All?

Pasca Lebaran! Gubrak gubrak jenng jeng jeng..ahey!

Hi,

Senang banget hari ini aku bisa balik nulis lagi. After 8 months??

Ceritanya I’ve been focusing my self a lot learning And Studying Pilates. And Long story short, yes I Have left my work as Group X Instructor.

And….anyway, this June, aku menjadi Pekerja Paruh Waktu yang dimana tetep belajar, Pilates, tambahannya Social Media consulting dan Agency yang dikelola sama sama temen kuliahku. Sambil terus terima PO Susu Almond Homemade (cobain yuukks) .

Awalnya semangat bingiits, sampai akhirnya Si Mbak Kadek yang cukup Lehendarys itu, pergi tanpa kabar. Wa gila sih macem LDRan abis.

Then how?? Gimana caranya gue tetep kerja, sambil ngangon si Haka yang beranjak gede ya, masak, ngepel, dan sebagainya.

Jujur, setelah kira kira 1,5 bulan, aku baru nemu polanya yang ngeKlik setelah berhari – hari sakit akibat stress di PehApe-in si Mbak, plus harus tetep kerja yah.

Jadilah setelah seminggu pasca Lebaran, aku singsingkan lengan, betat betat otot dengan pekerjaan rumah.

Apa sih sehari hari pekerjaan dirumahku itu? Atau what are my main house chores?

1. Bersihinin 2 kamar tidur itu pasti

2. Sapu dan Pel, nah ini minimum ya 2x shari. Entah gimana ya, debu itu banyak banget, dan lately baru ngeh bahwa ya bukan rumahku yang kotor (blagu..) tapi ya memang debu itu dibawa oleh angin dan udara (syedih..)

3. Nyuci baju, jemur

4. Masak

5. Ngangon Haka.

6. Nyuci Piring.

Ya elaah, gitu aja ya?

Ya iya sih kali gitu aja…ditambah sama kerjaan men. Yang meskipun sekarang banyak aku kerjain dirumah, pas senggang. Tapi tetep aja loh, cukup bikin tepar dan kalang kabut.

Akhirnya, si ayah bilang…dibawa santai ajaah.

Oke beklah…meski awal awal pake nyinyir semilir …ye iyee, pan gue yang beberes, situ mah nyante ajeee.

Tapi akhirnya aku berhasil scheduling semua untuk dijalanin.

Apa sih yang dilakuin?

No 1…Boong kalau aku buat Plan and follow the exact plan. Yang Jujur. I did plan my weeks. Hari Minggu, aku akan note apa aja kerjaan dan meeting serta appointment yang harus aku lakukan, termasuk plan jaga Haka, mau makan apa. Namanya juga niat, pas hari H, rada melenceng dikit gitu. But yes, please plan!

No.2 Koordinasi sama Nyokap dan Suami untuk jaga Anak. Nah ini aku mesti bersyukur juga. Semenjak Freelancing, aku bisa prioritasin mana dulu yang aku kerjain atau datengin. Of course tidak berarti aku leha leha males malesan ya. Tapi semua disesuaikan juga dengan kesanggupan si Ayah atau Nyokap untuk jaga Haka.

No.3 Lupakan Sejenak Menu Makanan Idaman Suami! Go Food dan paling bener..atau ke warteg kalau bener bener pingin makan rumahan. Masak pun aku simple banget, paling tumis tumisan, goreng tempe, atau ayam buat Haka sama ayahnya. Nah tips lagi ni, invest di Slow Cooker. Karena dengan punya Slow Cooker, kita tinggal celup, tidur, nyajiin besoknya. Dan slow cooker bisa masak apa aja, ga meski Sup supan.

No. 4 Bangun Pagi!

Ahey banget. Ini badan sudah otomatis kebangun pukul 4 bu ibuk. Ga tau lagi juga harus diapaain. Nah tapi keuntungannya, aku masih tetap punya jam “waras”. Masih bisa baca buku, surfing the Net, buka sosmed, lanjut bikin sarapan sambil nunggu cucian di mesin cuci. Nyiram taman, aduuuh enak bener deh pokoknya bangun pagi tuh. Warasss

No. 5 REST kapan pun bisa.

Jujur ni, aku ketiduran pas nyetrika. Dikala harus buka email, aku pilih tidur sebentar dulu. Demi recharge badan. Dan ga mesti tidur sih, kadang duduk depan TV nonton KUWTK juga sesi me time banget. Dari yang super kepikiran kerjaan terus, aku jadi restless.

No. 6 Give yourself a Reward.

Panggil tukang Pijit kalau buat aku ni. Udah. Itu doang! Paling bener.

Trus olahraganya kapan Britt??

Dengan semua kegiatan itu, dari yang setiap hari bisa ke Studio atau ke Taman buat Workout, aku cuma bisa lakuin maksimal 45min dirumah. Dan itu lebih dari cukup bikin otot ku cekot cekot.

But I Must. Aku sih tau banget, badanku tidak akan berfungsi benar kalau tidak Olahraga.

Workoutnya ngapain?

Pilates, H.I.I.T, even Yoga. Dan pastinya, pagi, aku ajak Haka jalan kaki keliling komplek sebentar kalau ga da client atau kelas. Itupun lumayan rasanya.

Lantas, gimana buat mama mama yang fulltime job?

Ive been there! For 9years!

We got to negotiate, and prioritize. Stress banget jujur. Aku ga akan bilang mudah. Tapi we can work on it. Akan ada yang harus dikorbankan. Entah itu konsentrasi atau dedikasi kerja, Me Time, social time atau bahkan waktu bersama anak dengan menitip mereka sementara pada orang tua atau kerabat.

Jangan takut Minta Bantuan, dan kalau belum dapat, coba siasati dengan berbagai Plan

Memang drama ART itu luar biasa, hanya aku sudah lelyaahh ngikutinnya. Kita bersyukur saja yuk, sudah ada Go-Clean, Go-Food, Go- auto, waahh…..dan segala fasilitas itulah. Semangat aja yah selalu. Pasti ada jalan.

Dibalik semua ini, yang aku syukurin adalah, aku memilih menjadi Freelance di momen dimana “Home Is Calling”. Padahal…jadi Freelance itu pun tetep harus yaa, kejar bola toh. Dan ga berarti jam kerja lo santai juga. Ok, sekian dulu curhat kerjaan yess.

Ibu ibuk, adek adek yang ditinggal mbak’e juga…sekedar berbagi kegilaan yang aku alami juga yah. Aku jujur aja sih ga mungkin ngaku “hidup gue baek baek aja” pasca lebaran.

Xxx

Image : Pinterest

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s